Kasrah Sebagai Pengganti Fathah

Bab alif sebagai pengganti fathah (kitab at Tuhfah as Saniyah Syarh al Muqoddimah al Ajurumiyah)

قال : وَأَمَّا الْكّسْرَةُ فَتَكُونُ عَلاَمَةً لِلنَصْبِ في جَمْعِ المُؤَنَثِ السَّالِمِ

Adapun kasrah menjadi tanda untuk i’rab nashab pada jamak muannats salim

وأقول : قد عرفتَ فيما سبق جَمْعَ الْمُؤَنَّثِ السالمِ ، والآن نخبرك أنه يمكنك أن تستدلَّ على نصبِ هذا الجمعِ بوجودِ الكَسْرَةِ في آخرهِ ، وذلك نحو قولك ” إِنَّ الْفَتَيَاتِ الْمُهَذَّبَاتِ يُدْرِكْنَ الْمَجْدَ ” فكُلٌّ من ” الفتياتِ ” و ” المهذباتِ ” جمعُ مؤنثٍ سالمٌ ، وهما منصوبان ؛ لكون الأول اسْمًا لأِنّ ، ولكون الثاني نعتًا للمنصوب ، وعلامة نصبهما الكَسْرَة نيابة عن الفتحة.

Aku (mushonnif) berkata : Anda telah mengetahui definisi jamak muannats salim pada pembahasan sebelumnya. Dan sekarang Kami akan menerangkan kepada anda bahwa anda dapat menyimpulkan nashabnya jamak ini dengan adanya harakat kasrah di akhirnya. contoh, seperti perkataanmu :

إِنَّ الْفَتَيَاتِ الْمُهَذَّبَاتِ يُدْرِكْنَ الْمَجْدَ

(Sesungguhnya para pemudi yang baik budinya itu akan memperoleh kemuliaan)

Maka setiap kata (الفتيات) dan (المهذبات) merupakan jamak muannats salim. Keduanya manshub (di i’rab nashab) karena kata yang pertama berkedudukan sebagai isimnya “إنّ” , sedangkan kata yang kedua berkedudukan sebagai (na’at/sifat) dari isim yang manshub. Tanda nashabnya adalah kasrah sebagai pengganti harakat fathah.

وليس للكَسرة مَوضعٌ تنوبُ فيه عن الفتحة سوى هذا المَوضعِ

Dan harakat kasrah tidak memilik tempat menggantikan fathah kecuali hanya pada tempat ini (yaitu pada jamak muannats salim).

Leave a Response