Hadzfun nun (membuang nun) Sebagai Pengganti Fathah

Bab hadzfun nun (membuang nun) sebagai pengganti fathah (kitab at Tuhfah as Saniyah Syarh al Muqoddimah al Ajurumiyah)

قال : وَأَمَّا حَذْفُ النُّونِ فَيَكُونُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ في الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ التي رَفْعُهَا بِثَبَاتِ النُّونِ

“Adapun hadzfun nun (membuang huruf nun) menjadi tanda i’rab nashab pada af ‘alul khamsah, yang mana tanda rafa’nya dengan tsubutun nun (tetapnya huruf nun).”

وأقول : قدْ عرفْتَ ممَّا سبقَ مَا هِيَ الأفعالُ الخمْسةُ، والآنَ نُخبركَ أنَّهُ يُمكنُكَ أن تعْرِفَ نصبَ كلِّ واحدٍ منْهَا: إذَا وجدتَ النُّونَ التي تكونُ عَلامَةَ الرَّفْعِ محذوفةً. ومثالُهَا فِي حالةِ النَّصْبِ قوْلُكَ : يَسُرُّنِي أَنْ تَحْفَظُوا دُرُوسَكُمْ، ونحْوُ : يُؤْلِمُنِي مِنَ الكسَالى أَنْ يُهْمِلُوا فِي وَاجِبَاتِهِمْ

Saya (mushonnif) berkata : Anda telah mengetahui dari pembahasan yang telah lewat, definisi af’alul khamsah, sekarang kami akan menjelaskan bahwa anda dapat mengetahui kedudukan nashab kata tersebut jika anda menjumpai huruf nun yang merupakan tanda rafa’ untuk kata-kata tersebut dihapus (dibuang). Contoh af’alul khamsah dalam keadaan nashab adalah sebagai berikut :

يَسُرُّنِي أَنْ تَحْفَظُوا دُرُوسَكُمْ

(Membuatku gembira (bahwa) Kalian menghafal pelajaran)

يُؤْلِمُنِي مِنَ الكسَالى أَنْ يُهْمِلُوا فِي وَاجِبَاتِهِمْ

(Aku dibuat sedih oleh pengabaian kewajiban dari para pemalas)

فكلُّ مِن “تَحْفَظُوا” و”يُهْمِلُوا” فعلٌ مُضَارِعٌ منصوبٌ بأَنْ، وعَلامَةُ نصبهِ حذفُ النُّونِ، وواوُ الجماعةِ فَاعِلٌ مبنِيٌّ عَلَى السُّكونِ فِي محلِّ رفْعٍ. وكذلكَ المتَّصِلُ بألفِ الاثنينِ، نحوُ: “يَسُرُّنِي أَنْ تَنَالا رَغَبَاتِكُمَا”. والمُتَّصلُ بياءِ المُخاطَبةِ، نحْوُ: “يُؤْلِمُنِي أَنْ تُفَرِّطِي فِي وَاجِبِكِ”، وقدْ عرفْتَ كيفَ تُعرِبُهمَا

Maka setipa fi’il (تحفظوا) dan (يهملوا) adalah fi’il mudhari yang manshub (di nashabkan) oleh huruf “أن” . Tanda nashabnya adalah hadzfun nun (membuang huruf nun). Adapun wawu jama’ah adalah fa’ilnya yang beri’rab mabni di atas harakat sukun dan menempati kedudukan rafa’, seperti itu juga pada fi’il mudhari’ yang bersambung dengan huruf alif itsnain, contohnya :

يَسُرُّنِي أَنْ تَنَالا رَغَبَاتِكُمَا

(Membuatku bahagia, tercapainya cita cita kalian berdua)

Dan juga fi’il mudhari’ yang bersambung dengan huruf ya’ mukhathabah, seperti contoh berikut:

يُؤْلِمُنِي أَنْ تُفَرِّطِي فِي وَاجِبِكِ

(Membuatku sedih (sakit hati), Kamu (perempuan) mengabaikan kewajibanmu)

Dan anda telah mengetahui cara meng i’rab kata-kata tersebut (sebagaimana sebelumnya).

Leave a Response